RAMADHAN: Pesanan Rasulullah SAW Pada Hari Terakhir Sya’ban




  • Print Friendly
    Pesanan Rasulullah SAW Menjelang Hari Terakhir Sya’ban

    Pesanan Rasulullah SAW Menjelang Hari Terakhir Sya’ban

    1. Hazrat Salman رضي الله عنه berkata bahawa Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda kepada kami pada hari terakhir dari bulan Sya’aban:

    “Wahai manusia! Telah datang kepada kamu satu bulan yang agung lagi diberkati. Satu bulan yang terdapat di dalamnya satu malam (Lailatul-Qadr) yang lebih baik daripada seribu bulan.

    Satu bulan yang Allah سبحانه وتعالى telah menjadikan puasa pada siang harinya sebagai satu amalan fardhu dan berdiri pada malamnya (bertarawih) sebagai satu amalan sunat.

    Sesiapa yang cuba menghampiri Allah padanya dengan mana-mana amalan sunat maka seumpama seorang yang telah menunaikan satu fardhu pada bulan-bulan yang lain

    dan sesiapa yang menunaikan satu fardhu di dalamnya adalah seumpama seseorang yang menunaikan 70 fardhu pada bulan-bulan lain.

    la adalah bulan kesabaran dan ganjaran kesabaran adalah syurga. la adalah bulan simpati. lanya bulan yang ditambahkan rezeki kepada orang-orang yang beriman.

    Sesiapa yang memberi seseorang yang berpuasa untuk berbuka, maka ia merupakan pengampunan untuk dosa-dosanya dan kelepasan dirinya dari neraka

    dan dia mendapat ganjaran puasa orang tersebut tanpa mengurangkan sedikitpun dari ganjarannya.

    Sahabat-sahabat رضي الله عنهم lalu berkata “Tidaklah setiap daripada kami mempunyai sesuatu untuk diberi kepada orang yang berpuasa untuk berbuka”

    Maka Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda ” Allah سبحانه وتعالى memberikan pahala itu kepada sesiapa yang memberikan walaupun sebiji tamar atau seteguk air ataupun sesisip susu kepada orang yang berpuasa untuk berbuka.”

    la adalah satu bulan yang pada bahagian awalnya rahmat, pertengahannya keampunan dan akhirnya kelepasan dari api neraka.

    Sesiapa yang meringankan beban hamba-hambanya (pekerja-pekerjanya) pada bulan itu maka dia akan diampunkan oleh Allah dan akan dilepaskan dari azab api neraka.

    Perbanyakkanlah pada bulan ini empat perkara. Kamu meredhakan Tuhan kamu dengan dua perkara dan dua perkara lagi yang tidak boleh tidak kamu memerlukannya.

    Ada pun dua perkara yang kamu dapat meredhakan Tuhan kamu dengannya adalah;

    1. penyaksian bahawa tiada Tuhan selain dari Allah S.W.T (أَشْهَدُ أَنْ لآإ ِلَـٰهَ إِلاَّ اللهُ)
    “Asy hadu allaa ilaaha illallaah”

    2. dan kamu memohon istighfar daripadaNya. (أَسْتـَغْفِرُاللهَ) “Astaghfirullah”

    Sementara dua perkara yang tidak boleh tidak kamu perlukannya ialah;

    1. memohon syurga daripada Allah
    2. meminta perlindungan daripada api neraka.

    Jika seorang diri:
    (أَسْأَلُكَ الْجَنـَّةَ وَأَعُوْذُبـِكَ مِنَ النـَّارِ) “As’alukal jannata wa a’uuzubika minan naar”

    Jika beramai-ramai:
    (نَسْأَلُكَ الْجَنـَّةَ وَنَعُوْذُبـِكَ مِنَ النـَّارِ) “Nas’alukal jannata wa na’uuzubika minan naar”

    Sesiapa yang memberi minum kepada mana-mana orang yang berpuasa maka Allah سبحانه وتعالى akan memberinya minum dari telagaku (pada hari kiamat), dengan sekali minum, dia tidak akan dahaga lagi sehingga dia masuk ke dalam syurga.”

    (Hadith riwayat Ibnu Huzaimah, Baihaqi, Ibnu Hibban)

    Sumber: Shaikhul Hadith Hazrat Maulana Muhammad Zakariyya rah. (Terjemahan Ustaz Muhammad Razif bin ‘Abd. Wahab. 1999. FADHILAT RAMADHAN. Kuala Lumpur: Era Ilmu Sdn. Bhd. m.s 1-3

     

    Comments

    comments

    Author: dusakal thooluut

    Passion terhadap aktiviti blogging. Semoga Islam tersebar ke seluruh alam. Dunia sementara, akhirat kekal.

    Share This Post On
    Share/Save
    Share/Save