Kisah Dan Kepentingan Dakwah




  • Print Friendly


    perjalanan dakwah itu ......

    Kisah ini Teacher Nash dengar tiga tahun lalu di dalam perjalanan pulang dari kerja. Dia mendengar siaran radio BBC 88.9 fm. tentang kes PERKAHWINAN ANTARA BAPA DAN ANAK KANDUNGNYA yang berlaku di Australia.

    Sesekali elok juga mendengar siaran radio luar negara. Sekurang-kurangnya kita dapatlah melihat Malaysia daripada sudut pandangan ‘orang luar’.

    Kisahnya begini:

    Pemberita : Bagaimana peristiwa ini boleh terjadi?

    Isteri / anak: Saya pernah kahwin dan dikurniakan dua orang anak. Suatu hari kami bercerai. Saya terjumpa dengan bapa yang telah amat lama tidak saya temui. Setelah mencurahkan masalah saya kepadanya, akhirnya kami jatuh cinta dan terlanjur. Walaupun tahu bahawa dia adalah bapa kandung saya, kami mengambil keputusan untuk berkahwin. Perkahwinan kami menghasilkan seorang anak, tetapi hanya dapat hidup tiga hari saja.

    Pemberita : Bagaimana pula dengan isteri kamu?

    Suami / bapa: Saya telah bercerai dengannya. (Ibu kepada anaknya)

    Pemberita: Dia tahu kamu sudah berkahwin?

    Suami / bapa: Ya, dia tahu dan dia juga tahu dengan siapa saya berkahwin.

    Pemberita: Apa perasaannya?

    Suami / bapa: Dia teramat sedih.

    Pemberita: Bagaimana dengan anak-anak kamu?

    Isteri / anak: Mereka biasa saja. Mereka dapat terima.

    Pemberita: Kalau mereka sudah dewasa kelak, bagaimana?

    Isteri / anak: ……………

    Setelah kes mereka terbongkar, mereka ditangkap pihak berkuasa dan dibicarakan. Walau bagaimanapun mereka diizinkan terus bersama dengan syarat tidak melakukan hubungan jenis atau mereka akan dipenjara selama tiga bulan.

    Pemberita: Habis, bagaimana mahu memastikan yang anda berdua tidak melakukan hubungan kelamin?

    Suami / bapa: Kami menghantar lapuran pada skala waktu yang ditetapkan…….

    Pemberita: Tidak mengapakah bersuami isteri tanpa melakukannya? (jimak)

    Suami / bapa: Tiada masalah, yang penting kami saling mencintai.

    Moral kisah ini:

    Demikianlah hidup hamba Allah yang tidak berpedomankan manual yang disertakan bersama dengan kewujudan mereka di alam maya ini (Al-Qur’an). Tidak belaskah tuan-tuan dan puan-puan sekalian terhadap kejahilan mereka?

    Pernah saya mendengar cerita dari seorang kawan yang berdakwah ke Jepun. Setelah mendengar serba sedikit penerangan pendakwah dari Malaysia ini, (dan dengan bantuan Allah yang membantu dengan meniupkan hidayahNya ke hati pemuda tersebut), beliau membawa para pendakwah tersebut ke pusara ibu bapanya.

    Kata-katanya amat mengharukan,“Tuan-tuan lihatlah. Ini kubur mak bapak saya. Mereka orang baik-baik, tidak menipu, tidak minum arak, tidak melakukan apa-apa keburukan. Tapi bagaimana nanti di akhirat? Mereka telah mati tanpa kalimah La’ilaaha’illallaah. Kami ada Honda, Toyota, National dan macam-macam teknologi lalu kami hantar ke negara tuan-tuan.

    Sedangkan tuan-tuan ada kalimah yang amat berharga, mengapakah tuan-tuan lambat sampai ke sini hinggakan orang tua saya telah mati tanpa mengucap. Bagaimanakah nasib mereka nanti?……………”

    Aduhai orang-orang Islam yang memeluk ‘Islam Keturunan’ ini, ketahuilah dan mengertilah bahawa sesungguhnya anda kini sedang memiliki sesuatu yang amat berharga. Pelajari dan dalamilah ajaranNya. Amalkanlah dalam kehidupan serta sebar-sebarkanlah kepada mereka yang sudah Islam mahupun belum.

    Jika tidak mampu melakukannya secara berseorangan, laksanakannya secara berjemaah. Hak umat ini yang terbesar yang perlu kita tunaikan ialah hak kalimah La’ilaaha’illalllah. Sampai-sampaikan, sebar-sebarkan. Tugas kita hanya bangun membuat kerja dan berdoa, hidayah urusan Allah.

    Wassalam.

    Salam hormat;
    Mykrk

    Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

    Comments

    comments

    Author: dusakal thooluut

    Passion terhadap aktiviti blogging. Semoga Islam tersebar ke seluruh alam. Dunia sementara, akhirat kekal.

    Share This Post On