Nukilan Rasa: Ibrah Musibah




  • Print Friendly

    Syukur kerna musibah ini,
    Menginsafkan daku betapa daifnya sang hamba,
    Hanya bisa berbuat apa-apa,
    Hatta mengelipkan mata atau bersuara, hanyalah seizin Tuannya.

    Syukur atas musibah ini,
    Memberiku peluang merasai mati sebelum mati,
    Menanggung sendirian segala hiba dan derita……
    Bertemankan Raqib dan `Atid di sisi……..
    Munkar dan Nakir? Bilakah mati?????

    Syukur atas musibah itu,
    Membuatkanku terkaya daripada rasa memiliki segala sesuatu,
    Walaupun ia dalam pelukanku, dalam genggamanku………

    Syukur atas musibah ini,
    Memisahkanku jauh, jauh daripada hiruk pikuk duniawi,
    Ke suatu alam yang sepi, sunyi, sendiri, misteri………

    Syukur atas musibah ini,
    Menyuluh rahsia demi rahsia,
    Oh, wujudnya aku di sini,
    Hanyalah ibarat melukut di tepi gantang!
    Kewujudanku tidak menambahi,
    Hilang tidak mengurangi,
    Lantas menghancur musnah
    Segala rasa kebesaran, kepandaian dan kemuliaan diri…………..

    Oh, syukurnya aku atas musibah ini……..
    Memperkasakan tekadku untukku terus memberi,
    Walau kecil tidak terpandang,
    Tidak dipeduli,
    Tidak dimengerti……………….

    Duhai Allah, Tuhan hamba,
    Keluarkanlah segala kebesaran makhluk dari dalam hati hamba,
    Dan masukkanlah hanya kebesaran-Mu,
    Duhai Yang Maha Besar,
    Hanya Engkaulah Yang Maha Besar…..

    Oh, betapa……
    Betapa aku rindu untuk pulang ke ribaan-Mu dengan segera!
    Tetapi bila?????…..
    Izinkanlah daku wahai yang Maha Menyinta,
    Untuk tidak disakiti lagi di sana,
    Cukup sudah, puas sudah,
    Sudah-sudahlah……….

    Terimalah, kabulkanlah angan dan harapanku,
    Hamba yang tetap syukur,
    Hamba yang selalu terhibur,
    Walau apa pun yang Engkau hulur……..

    Mengharap Dan Meminta Hanya Kepada Allah

    Mengharap Dan Meminta Hanya Kepada Allah

    Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

    Aku akui,
    Ia bukanlah musibah, bahkan tuah,
    Yang hanya bisa dimengerti oleh mata hati…….
    Tatkala sakit begini……

    Tidakkah kalian iri?
    ………..kelazatan hidangan pahala telah
    Melenyapkan sebesar-besar kesakitan yang aku nikmati
    Saat ini…………oh……….

    Namun………
    Sebesar-besar kemaafan jua kupohon ke hadrat kalian,
    Wahai saudara dan temanku sekalian…….
    Setiap usai dibantai, dibelasah si’Tuah’ ini,
    Suatu solusi yang senada akan kuperolehi;
    ………..selama hampir dua dekad ini……..
    Ya……. Bunyinya masih dan tetap begini;

    1) Aku hanya melukut di tepi gantang!
    2) Hayatku yang masih bersisa ini, untuk apa???
    3) SEBENARNYA, HANYA ALLAH SAHAJA yang menyayangiku!!
    4) Istiqamahkan amalan solehmu!!! Kematian adalah kepastian!!!
    5) USAH, USAH, USAH,
    Usah terkesan dengan manusia,
    Sayang dan meluat, tiadalah tetap,
    Kasih mereka, juga bersyarat……………………
    6) Hanya anak-anak sahaja yang masih memerlukanku. INGAT INI!!
    7) Aku tidak layak menyintai sesiapapun kecuali Dia dan Pesuruh-Nya, atau kerana Dia dan Pesuruh-Nya.
    8) Aku patut berpada dengan hanya punya makanan, pakaian dan tempat berteduh.

    Imam al-Qurtubi di dalam tafsirnya meriwayatkan ucapan Sahl bin Abdullah al-Tustari.
    “Apabila seseorang sudah terbiasa bersabar dalam melaksanakan ketaatan dan sudah biasa bersabar dalam meninggalkan kemaksiatan, maka pada saat itu Allah akan memberinya kekuatan agar mampu bersabar dalam menerima ketentuanNya.”

    Wahai diriku,
    Tahukah kamu,
    Pahala seluruh amalan solehmu selamanya,
    Tidak kan mampu membayar harga nikmat,
    Walau hanya sebiji mata,
    Yang telah kau guna buat melihat,
    Segala-gala yang telah engkau lihat.
    Justeru, layakkah engkau merintih-rintih begini???
    Oh, astaghfirullahal’azim………………

    Ya Allah,
    Bantulah aku untuk senantiasa membasahi lidahku,
    Dengan menyebut-nyebut nama-Mu yang Manis,
    Bantulah aku untuk sentiasa mensyukuri nikmat-nikmat-Mu,
    Yang kesemuanya tidak kan mampu kutulis,
    Bantulah aku untuk sentiasa melakukan penambahbaikan,
    Di dalam menghadapkan tujuan amalan,
    Semata-mata mahu membuatkan-Mu senang dan tersenyum manis……………………..

    ———————————————————————————————————

    Penghargaan dan terima kasih kepada Majalah SOLUSI terbitan Telaga Biru Sdn. Bhd. Isu Ke 19 kerana telah membedah isu ’Hikmah Musibah’ yang telah menghadiahkan sinar harapan kepada banyak hati yang sedang celaru, haru-biru, keliru, pilu……………………..

    Seterusnya memungkin empunya hati itu tenteram, tenang dan menumpaskan momokan-momokan setan yang tidak pernah lelah mengintai peluang untuk menggelincirkan dan menyesatkan…………….

    Akulah salah seorang empunya hati itu………………..

    Nukilan jiwa nan berkematu;
    Wak Mykrk,
    25 & 26 Mei 2010.

    *** ‘Ibrah (عِبْرَة): pengajaran, teladan

    Comments

    comments

    Author: dusakal thooluut

    Passion terhadap aktiviti blogging. Semoga Islam tersebar ke seluruh alam. Dunia sementara, akhirat kekal.

    Share This Post On
    Share/Save
    Share/Save