Tanggungjawab Ibu (1)



Print Friendly

Tanggung jawab Ibu (1), The Principal Task Of A Mother (1)

Tanggungjawab Ibu 1
Tanggungjawab Ibu 2
Tanggungjawab Ibu 3 (akhir)

Artikel ini ditulis pada tahun 1953 = 1372H dalam tulisan jawi. Aku pun belum lahir lagi masa itu tetapi kandungannya masih releven hinggalah ke hari ini. Ia ditulis oleh As’ad Lutfi Hasan dalam bukunya yang bertajuk PERKAHWINAN DALAM ISLAM. Mari bersama kita telusuri.

Anak yang tadinya dilahirkan oleh ibu, yang baru masuk namanya ke dalam daftar masyarakat hidup, yang baru mencuba sama menyedut udara nyaman, maka untuknya adalah perkara yang patut diingat, tidak seizinnya diserahkan saja pusingan takdir, terlucut dari sesuatu yang berguna untuknya, kemudian disesali dan ditangisi setelah hidupnya menemui kecewa,kerana anak itu adalah amanah yang dipertaruhkan Allah, sebuah permata yang dianugerahi Tuhan untuk ibunya. Jika dipersia-siakannya nescaya malaplah ia tidak bermaya, jika digosok dan digilapnya tinggilah mutunya tambah berharga. Kanak-kanak yang tidak tahu bentuk nasibnya di dalam takdir, yang tidak mengenal kehendak Allah apakan jadi pada dirinya, tetapi dia adalah seorang anggota masyarakat, sebuah manik di lingkaran kalung yang mesti mengambil kedudukan tetap di tempatnya sendiri dan dengan kedudukannya itulah dia bergolak di lapangan pergaulan yang bak samudera merentang luas, tak nampak tanah daratan, dalamnya sukar hendak diduga, dilambung gelombang sedang berkecamuk, dihenyak aluan gulung menggulung. Janganlah dibiarkan terumbang-ambing sendirinya, membenam masuk ke mulut gewang. Jagalah dia sehingga besar, hidup kuat memberi guna, naik mutu tinggi nilainya. Itu hanya akan didapati kalau ibu tahu harga anaknya, di mana letak kedudukannya, pandai menyukat anggaran hidupnya, dan mahu berusaha menjadikan dia seorang yang berjiwa besar, dari kecil ditatihnya hingga sampai muda belia, disediakannya untuk kebajikan, dijauhinya dari kejahatan, dibekalinya sebab-sebab beroleh nikmat bahagia, sihat afiat segar sentosa beserta ilmu kepintaran. Dilatihnya bermutu berhemah tinggi, tahan dan kuat gagah berani. Dibawanya maju ke hadapan, diajarnya berfikir tegas dan lunak budi bicara, dibiasakannya berotak sihat dan manis tutur bahasa, beradab sopan, rancak bergaul, tangkas bekerja.

Kalau dibiarkan saja orang yang baru menjelma ke alam manusia ini, dia akan menjadi seteru insan, wujudnya tidak bererti, dia hanya akan bekerja untuk kejahatan, merosakkan usaha-usaha kebajikan, gunanya sedikit, bencananya banyak, seperti duri dalam tekak dan hempedu dalam makanan. Segala kerjanya adalah jahat dan derhaka, mencari-cari marah serta kebencian orang, dinista dan diejek-ejek, dielak-elakkan seperti serpihan kaca, meluka dan menyakiti, menghalang dan merosakkan orang, si tukang pecah persatuan, pengembang kemungkaran dan pembuat pesona, merenggangkan perhubungan dan menabur sengketa, terlantar menjadi sasaran takdir, sejenis dari kotoran najis, terbuang sebelum sampai tempohnya, celaka oleh perangainya yang buruk itu, tidak diindahkan di kalangan kawan-kawan dan teman sejawat.


Jika perkaranya diambil berat dan dipentingkan oleh ibu bapanya beruntunglah dia mendapat didikan yang sempurna, cukup terpelajar, bersopan santun, jadi pemuda yang ingin berbakti, sanggup menjauhkan dirinya dari segala kecemaran, darjatnya naik di kalangan manusia laksana sebiji berlian yang memikat pandangan, menarik pasangan mata, mempengaruhi setiap orang yang melihat, menawan segenap hati, berkenan pada kecantikannya dan ingin memakainya untuk perhiasan, sekalian orang gemar mendekat, gembira dengan keindahannya, tak kunjung lepas dari bibir, disebut dan dipuja-puja. Kalau beginilah sifat-sifat pemuda, dia adalah seorang yang berguna, bekerja untuk kebajikan, berusaha membanteras kejahatan, menyebarkan amalan yang suci murni dan menjadi contoh untuk diikuti.


Wahai ibu! Pemberian Allah itu adalah amanah yang menjadi tanggungjawabmu. Kewajipanmu adalah menjaganya dari pencuri-pencuri perangai. Ingatlah supaya anasir-anasir hina, pencabul kehormatan dan kesopanan tidak dapat menghulurkan tangan kepadanya. Peliharalah dia seperti memelihara jiwamu sendiri. Jika kau abaikan bererti mengabaikan hidupmu sendiri, kelak kau juga yang akan terlantar seperti bangkai, tidak bergerak, tidak bernyawa.


Janganlah ditinggalkan saja anakmu di dalam buaiannya, kau serahkan saja segala perkaranya kepada orang lain, tetapi pergunakanlah segenap waktumu untuk mengurus keadaannya. Janganlah berjaga pada waktu sakitnya saja tetapi juga pada waktu sihatnya, rawatlah dia terus menerus sehingga besar, subur dan cergas, tiada dihinggapi oleh berbagai-bagai penyakit. Anakmu itu adalah seperti bunga mekar yang hidup dahannya, sedang kau sendiri seperti tukang kebun yang pandai. Jika dibiarkannya tentulah condong dan bengkuk pohonnya, kalau diselenggarakan hidupnya lurus subur mengarang dalam lingkaran. Jagalah agar dahan kecilnya itu tidak bercabang, kelak sukar membetulkannya, salah caranya haruslah patah, tak dapat lagi hendak disambung.

………….akan bersambung pada siri 2 dan 3.

Dipetik daripada:


As’ad Lutfi Hasan. 1372H=1953M. Perkahwinan Dalam Islam. (kitab kuning – jawi). Penang : Persama Press. m.s 58 – 68

Topik berkaitan:
Anak siapakah ini?
DOA : Ketika Kesempitan Hidup

If you enjoyed this post, please consider subscribing to the RSS feed to have future articles delivered to your feed reader.


Author: dusakal thooluut

Passion terhadap aktiviti blogging. Semoga Islam tersebar ke seluruh alam. Dunia sementara, akhirat kekal.

Share This Post On
Web Analytics