Month: January 2011

Doa Menolak Banjir / Agar Hujan Dialihkan

zikir ketika hujan turun
Zikir Ketika Hujan Turun

Daripada Aisyah r.anha beliau berkata bahawa apabila Rasulullah S.A.W melihat hujan, baginda berdoa seperti doa di atas.
Hadis riwayat Imam al-Bukhari

Melalui riwayat Ibnu Majah pula disebutkan bahawa doa tersebut dibaca sebanyak dua atau tiga kali.(Tafsir al-Azkar m.s 304)

doa menolak banjir
Doa Menolak Banjir / Agar Hujan Dialihkan (Pendek)

Doa menolak banjir
Doa Menolak Banjir / Agar Hujan Dialihkan (Panjang)

– Makna doa sebagaimana di dalam buku Adab & Petua Kecemerlangan Pelajar m.s 158.

الأ َوْدِيَةِ : tanah lembah -> ٣٨٥ – قاموس ادريس المربوى عربى – ملايو
مَنـْـبـِتٌ : tempat tumbuh, pangkal, semai -> ٢٩٤ – قاموس ادريس المربوى عربى – ملايو

Hadis berkaitan:

Hadis sahih berkaitan doa ini
Hadis sahih berkaitan doa ini

Maknanya:

“Bahawa ada seseorang masuk masjid pada hari Jumaat dari pintu yang searah dengan Darul Qadha’ (balai pengadilan), sementara Rasulullah s.a.w. sedang berkhutbah.

Dia menghadap Rasulullah s.a.w. dengan berdiri dan berkata, ‘Wahai Rasulullah, harta benda telah hancur, tanam-tanaman telah rosak, berdoalah kepada Allah agar menurunkan hujan kepada kami.

Maka Rasulullah s.a.w. mengangkat kedua tangan baginda dan berdoa, “Ya Allah, turunkanlah hujan kepada kami, ya Allah, turunkanlah hujan kepada kami, ya Allah, turunkanlah hujan kepada kami.”

Demi Allah, saat itu kami tidak melihat ada awan atau mega sedikitpun di langit, sementara antara kami dengan bukit Sila’ tidak ada rumah atau bangunan satu pun.

Dari belakang baginda muncul awan gelap seperti perisai. Setelah awan gelap tersebut menutupi langit, turunlah hujan.

Demi Allah, seminggu lamanya kami tidak melihat matahari.

Kemudian pada hari Jumaat berikutnya orang itu masuk dari pintu yang sama sementara Rasulullah s.a.w. berkhutbah.

Dia menghadap baginda dengan berdiri dan mengatakan, Wahai Rasulullah, harta benda telah hancur, tanam-tanaman telah rosak, berdoalah kepada Allah untuk menghentikannya.

Maka Rasulullah s.a.w. mengangkat kedua tangannya dan berdoa, “Ya Allah, turunkanlah hujan di sekitar kami dan bukan kepada kami. Ya Allah, turunkanlah hujan pada tanah gersang, tanah tandus, dasar lembah dan tempat tumbuhnya pepohonan.”

Hujan pun berhenti. Kami keluar dan berjalan di bawah sinar matahari.”

Lafaz hadis ini demikian di dalam sahih al-Bukhari dan sahih Muslim. Hanya saja dalam riwayat Bukhari disebutkan dengan lafaz Allahummas-qina sebagai pengganti lafaz aghitsna.

Banyak pengajaran yang dapat diperolehi dari hadis ini. Semoga Allah memberikan taufik.
(Tafsir al-Azkar m.s 305 – 307)

Penjelasan Dan Cara Beramal:

Turunnya hujan adalah tanda rahmat Allah untuk semua makhluk-Nya. Namun begitu, kadang-kadang kita perlu memohon kepada Allah agar diturunkan rahmat-Nya itu di tempat lain, buat sementara waktu untuk memastikan kelancaran program sukan, merentas desa atau majlis perkahwinan yang diadakan di tempat terbuka. Sebenarnya kita terus meminta turunnya rahmat tanpa sekatan, cuma permintaan kita supaya dialihkan ke tempat lain. Insya-Allah dengan izin-Nya diperkenankan permintaan kita dan program dapat berjalan sebagaimana yang dirancang. (Adab & Petua Kecemerlangan Pelajar m.s 158)

Pautan Berkaitan:
Doa yang dibaca ketika jalan-jalan terhalang kerana banjir akibat hujan yang berterusan.

Rujukan:
1. ealqamus
2. محمد إدريس عبد الرءوف المربوى . ربيع الثانى ١٣٥٤ هجره.قاموس ادريس المربوى عربى – ملايو. بيروت : دار الفكر
3. ١٩٨٥ .ايچ. فرقان احمد الانصري. دعا دان ذكر رسول الله
Kelantan: Pustaka Aman Press Sdn. Bhd. m.s 70
3. Imam An-Nawawi. Terjemahan Al-Azkar Imam An-Nawawi. 2010. Selangor Darul Ehsan: Al-Hidayah Publication. Halaman 304-306.
4. Siti Nor Bahyah Mahamood, Zahazan Mohamed dan Mahfuzah Omar. 2006. Adab & Petua Kecemerlangan Pelajar. Kuala Lumpur: Telaga Biru Sdn. Bhd. m.s 158

علامات الساعة Hadith Akhir Zaman: 3. Seluruh Dunia Datang Mengerumuni Dunia Islam

3. Seluruh Dunia Datang Mengerumuni Dunia Islam

Wahan
Hadis Akhir Zaman: Hadis 2

Ertinya:

Daripada Thauban رضي الله عـنه berkata, “Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda: “Hampir tiba suatu masa di mana bangsa-bangsa dari seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka.”

Maka salah seorang sahabat bertanya, “Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?”

Nabi صلى الله عليه وسلم menjawab, “Bahkan kamu pada hari itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih pada waktu banjir, dan Allah akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit ‘wahan’. ”

Seorang sahabat bertanya: ”Apakah ’wahan’ itu hai Rasulullah?”

Baginda menjawab: ”Cinta dunia dan takut mati.”

(Hadith riwayat Abu Daud)

Keterangan:

Keadaan umat Islam pada hari ini, menggambarkan kebenaran sabdaan
Rasulullah صلى الله عليه وسلم. Walaupun bilangan umat Islam ramai iaitu kira-kira 1/5 jumlah penduduk dunia, mereka selalu dipersendakan dan menjadi alat permainan bangsa-bangsa lain.

Mereka ditindas, diinjak ,disakiti, dibunuh dan sebagainya. Walaupun bangsa dari seluruh dunia berbeza-beza agama tetapi mereka bersatu untuk melawan dan melumpuhkan kekuatan Islam.

Sebenarnya, segala kekalahan kaum muslimin adalah berpunca dari sikap orang Islam itu sendiri. Ianya demikian kerana Orang Islam mempunyai penyakit ’wahan’ iaitu penyakit campuran dari dua unsur yang selalu wujud dalam bentuk kembar dua. Penyakit itu adalah ’cinta dunia’ dan ’takut mati’.

Kedua-dua penyakit ini tidak dapat dipisahkan.’Cinta dunia’ bermaksud tamak, rakus, bakhil dan tidak mahu mendermakan harta di jalan Allah سبحانه وتعالى.

‘Takut mati’ pula bermakna leka dengan kehidupan dunia dan tidak membuat persiapan untuk menghadapi negeri akhirat dan tiada kemahuan untuk berkorban dengan diri dan jiwa serta harta dalam memperjuangkan agama Allah سبحانه وتعالى.

"Kitab hadis akhir zaman"
Rujukan:
ابو على البنجري الندوي (احمد فهمى زمزم). ١٩٩٩.امڤت ڤولوه حديث تنتڠ ڤريستيوا أخير زمان. قدح دارالأمان: الخزانة البنجرية. موك سورة: 18-19

Kitab ‘EDISI ISTIMEWA 40 HADIS PERISTIWA AKHIR ZAMAN’ boleh didapati secara online melaui link ini: Klik sini

Nota:
Mykrk telah memperolehi ijazat daripada anak murid Tuan Guru Ahmad Fahmi Zamzam untuk menggunakan isi kandungan kitab ini di dalam blog ArabMykrk.com. Semoga Allah merahmati dan memberkati beliau serta seluruh keturunannya di dunia dan akhirat. InsyaAllah.

اللغة العربية/LUGHAH/BAHASA: Pelajaran 5: Mudhof dan Mudhofun Ilaih: Jawapan Latihan 5, 6, 7

Soalannya

٥- كـَوّ ِنْ جُمَلاً مُفِيدَة ً بـِمِلْءِ الـْفـَرَاغ ِ فِيمَا يَلِي

Isi tempat kosong dengan perkataan yang sesuai:
Fill in the blanks with suitable words:

Jawapan:

١) بَابُ الـْـبـَيـْتِ مُغـْلـَقٌ
Pintu rumah itu tertutup.

٢) أ َيْنَ مِفـْتـَـاحُ السـَّـيَّـارَةِ؟
Di manakah kunci kereta itu?

٣) مُحَـمَّـدٌ صَلـَّى اللـَّهُ عَلـَيـْهِ وَسَلـَّمَ رَسُولُ اللهِ
Muhammad sallallahu alaihi wasallam (SAW) pesuruh Allah.

٤) بَيـْتُ الطَّـبـِيْبِ بعيدٌ
Rumah doktor itu jauh.

٥) الـْقـُرْآنُ كِتـَابُ اللهِ
Al-Qur’an kitab Allah.

٦) خـَدِيجَة ُ بـِـنـْتُ حَامِدٍ
Khadijah anak perempuan Hamid.

٧) أنـَا ابْن ُ الـْمُدَرّ ِسِ
Saya anak lelaki cikgu tersebut.

٨) قـَلـَمُ الطَّالـِبِ مَكـْسُورٌ
Pen pelajar itu patah.

٩) بـَابُ الـْمُدَرّ ِس ِ مَـفـْتـُوحٌ
Pintu sekolah itu terbuka.

١٠) خـَرَجَ الـْمُدَرّ ِسُ مِن ْ غـُرْفـَةِ الـْمُدِيرِ
Cikgu tersebut telah keluar daripada bilik guru besar.

Rujukan lanjut (kamus)

٦- صَحِّحْ التـَّرْكـِيبَاتِ التـَّالِـيَةِ

Jawapan:

Mudhaf: Jawapan Latihan 6
Mudhaf: Jawapan Latihan 6

Penerangan lanjut

٧- اِقـْرَأ ْ وَاكـْتـُبْ مَعَ ضـَبْطِ أ َوَاخِر ِ الـْكـَلِمَاتِ

Baca dan tulis perkataan-perkataan di bawah dengan baris yang betul (termasuk baris akhir):
Read and write the following words with the correct ending:

Jawapan:

يَا عـَلـِيُّ

يَا عَـبَّاسُ

شـَيـْخٌ

يَا شـَيـْخُ

يَا رَجُلُ

يَاسِـرٌ

يَا عَـمَّارُ

دُكـْتـُورٌ

يَا دُكـْتـُورُ

Nota:
*Jika ada يَا , perkataan berikutnya berbaris SATU DI HADAPAN.
*Jika tiada يَا , perkataan itu berbaris DUA DI HADAPAN.
Penerangan lanjut

Rujukan:
1.الدكتور ف. عبد الرحيم. دروس اللغة العربية لغير الناطقين بها (الجزء الأول). المملكة العربية السعودية وزارة التعليم العالي الجامعة الإسلامية المدينة المنورة

علامات الساعة Hadith Akhir Zaman: 2. Kenapa Dunia Islam Menjadi Sasaran Pemusnahan?

2. Kenapa Dunia Islam Menjadi Sasaran Pemusnahan?

Hadis Akhir Zaman: Kenapa Dunia Islam Menjadi Sasaran Pemusnahan?
Hadis Akhir Zaman: Kenapa Dunia Islam Menjadi Sasaran Pemusnahan?

Ertinya:

Daripada Ummul Mukminin Zainab binti Jahsy isteri Rasulullah صلى الله عليه وسلم, beliau berkata,

“(Pada suatu hari) Rasulullah صلى الله عليه وسلم masuk ke dalam rumahnya dalam keadaan cemas sambil bersabda, La ilaha illallah, celaka (binasa) bagi bangsa Arab daripada kejahatan (mala petaka) yang sudah hampir menimpa mereka. Pada hari ini telah terbuka dari dinding Ya’juj dan Ma’juj seperti ini.”

Baginda menemukan hujung ibu jari dengan hujung jari yang di sebelahnya (jari telunjuk) yang dengan itu mengisyaratkan seperti bulatan.

Saya (Zainab binti Jahsy) bertanya, “Ya Rasulullah, apakah kami akan binasa sedangkan di kalangan kami masih ada orang-orang yang soleh?” Nabi صلى الله عليه وسلم bersabda, “Ya, jikalau kejahatan terlalu banyak.”

(Hadith riwayat Imam Bukhari dan Muslim)

Keterangan:

Hadith di atas menerangkan bahawa apabila di suatu tempat atau negeri sudah terlampau banyak kejahatan, kemungkaran dan kefasikan, maka kebinasaan akan menimpa semua orang yang berada di tempat tersebut. Ia tidak menimpa hanya ke atas orang jahat sahaja, bahkan orang-orang yang soleh juga akan dibinasakan.

Walau bagaimanapun pada hari kiamat kelak semua makhluk akan diperhitungkan mengikut amalan yang telah mereka dilakukan semasa hidup di dunia.

Oleh kerana itu, segala macam kemungkaran dan kefasikan hendaklah segera dibasmi dan segala kemaksiatan hendaklah segera dimusnahkan. Tindakan ini adalah perlu agar tidak terjadi mala petaka yang bukan sahaja bakal menimpa orang-orang yang melakukan kemungkaran dan kejahatan tersebut, malahan juga semua orang yang berada di tempat itu.

Dalam hadith di atas, walaupun khusus disebutkan bangsa Arab, tetapi ianya adalah meliputi keseluruhan bangsa yang ada di dunia ini. Tujuan disebutkan bangsa Arab secara khusus adalah kerana Nabi kita صلى الله عليه وسلم sendiri adalah daripada kalangan mereka.

Selain daripada itu, kebanyakan penganut agama Islam pada zaman permulaan penyebarannya adalah terdiri daripada bangsa Arab dan hanya sedikit daripada bangsa yang lain. Begitu juga halnya dalam masalah yang berkaitan dengan maju mundurnya umat Islam adalah banyak bergantung kepada maju mundurnya bangsa Arab itu sendiri. Bahasa rasmi agama Islam juga adalah Bahasa Arab.

Ya’juj dan Ma’juj pula adalah dua bangsa daripada keturunan Nabi Adam عليه السلام yang dahulunya banyak membuat kerosakan di muka bumi ini. Batas daerah kediaman mereka telah ditutup oleh Iskandar Zulkarnain dan pengikut-pengikutnya dengan campuran besi dan tembaga. Oleh yang demikian mereka tidak dapat keluar sehinggalah hampir tiba hari kiamat.

Pada masa itu, dinding yang kuat tadi akan hancur lalu keluarlah kedua-dua bangsa tersebut dari kediaman mereka lantas membuat kerosakan di muka bumi ini kembali. Apabila ini telah terjadi, ia menandakan bahawa hari kiamat sudah dekat sekali tiba saatnya……

"Kitab hadis akhir zaman"
Rujukan:
ابو على البنجري الندوي (احمد فهمى زمزم). ١٩٩٩.امڤت ڤولوه حديث تنتڠ ڤريستيوا أخير زمان. قدح دارالأمان: الخزانة البنجرية. موك سورة: 15

Kitab ‘EDISI ISTIMEWA 40 HADIS PERISTIWA AKHIR ZAMAN’ boleh didapati secara online melaui link ini: Klik sini

Nota:
Mykrk telah memperolehi ijazat daripada anak murid Tuan Guru Ahmad Fahmi Zamzam untuk menggunakan isi kandungan kitab ini di dalam blog ArabMykrk.com. Semoga Allah merahmati dan memberkati beliau serta seluruh keturunannya di dunia dan akhirat. InsyaAllah.

BAHASA ARAB KOMUNIKASI / PERBUALAN / DIALOG: Situasi Tidak penting, Tertinggal Tali Leher

غـَيْرُ مُهـِمٌّ
Tidak penting : insignificant, worthless.

Situasi: Tertinggal Tali Leher

* هَـيـّـَا نـَذ ْهَبْ. لـَـقـَدْ تـَـأ َخـّـَرْنـَا

جوم كيت ڤرڬي. كيت سوده ليوات
Jom kita pergi, kita sudah lewat.
Let’s go, we are getting late.

هَـيـّـَا : jom
نـَذ ْهَبْ : kita pergi
~ Feel mudari’, dhamir kembali kepada ‘nahnu’ ُنـَحْن
لـَـقـَدْ تـَـأ َخـّـَرْنـَا : kita sudah lewat

# نـَسِيْت ُ ر ِبَـاط َالـْـعـُـنـُـق

ساي ترتيڠڬل تالي ليهير
Saya tertinggal tali leher.
I forgotten my neck tie.

نـَسِيْت : Saya tertinggal, saya terlupa
~ Feel madhi, dhamir kembali kepada ‘ana’ أ َنـَـا
ر ِبَـاط : tali
الـْـعـُـنـُـق : leher

* غـَيـْرُ مُـهـِـمّ ٌ. هَـٰـذِهِ لـَيـْسَتْ حَـفـْـلـَة ً رَسـْمِـيـّـَة

تيدق ڤـنتيڠ، اين بوكن مجليس راسمي
Tidak penting. Ini bukan majlis rasmi.
It is not important. It is just an informal function.

غـَيـْرُ مُـهـِـمّ : tidak penting
هَـٰـذِهِ : ini
لـَيـْسَتْ : bukan
حَـفـْـلـَة : majlis
رَسـْمِـيـّـَة : rasmi

PERBUALAN SESAMA LELAKI DAN SESAMA PEREMPUAN
(Tiada perubahan)

* هَـيـّـَا نـَذ ْهَبْ. لـَـقـَدْ تـَـأ َخـّـَرْنـَا
Hayya nazhab. Laqod ta’akhorna.
جوم كيت ڤرڬي. كيت سوده ليوات
Jom kita pergi, kita sudah lewat.

# نـَسِيْت ُ ر ِبَـاط َالـْـعـُـنـُـق
Nasiitu ribaatol ‘unuqi (‘unuq).
ساي ترتيڠڬل تالي ليهير
Saya tertinggal tali leher.

* غـَيـْرُ مُـهـِـمّ ٌ. هَـٰـذِهِ لـَيـْسَتْ حَـفـْـلـَة ً رَسـْمِـيـّـَة
Ghairu muhimmun. Hazihi laisat haflatan rosmiyyatan (rosmiyyah)
تيدق ڤـنتيڠ، اين بوكن مجليس راسمي
Tidak penting. Ini bukan majlis rasmi.

Rujukan:
1. هَيَّا بـِالـْعَرَبـِـيـَّــةِ Radio IKIM.FM (Ustaz Dr. Majdi bin Hj. Ibrahim & Pn. Mona binti Jasman)
2. Teacher Nash.
3. Daftar Kata Ejaan Jawi.
4. Smiley: sweetim dan zaazu.com

Scroll to Top