hari raya

Sunah-sunah Idul Adha dan Idul Fitri

1. Bangun tidur lebih awal dari biasanya.
2. Mengosok gigi (bersiwak).
3. Mandi.
4. Berpakaian yang baik secara Islam.
Memakai pakaian yang terbaik yang kita miliki (tidak perlu baru). Harus diperhatikan bahwa kita tidak berhutang atau melampaui batas-batas kesederhanaan sesuai ajaran agama Islam dalam hal berpakaian.
6. Memakai wangi-wangian.
7. Mengerjakan solat Ied di (lapangan terbuka).
8. Menghindari makan sebelum shalat Iedul Adha dan makan kurma (atau apa pun yang manis) dengan hitungan ganjil sebelum shalat ledul Fitri.
9. Berangkat ke tempat solat seawal mungkin.
10. Berjalan kaki ke tempat solat Ied (jika letaknya pada jarak yang dapat ditempuh dengan berjalan kaki).
11. Membaca takbir dengan suara keras sepanjang perjalanan menuju tempat solat Iedul Adha, dan dengan suara perlahan-lahan ketika menuju tempat solat Iedul Fitri. .
12. Mempergunakan jalan yang berbeda ketika berangkat dan kembali dari tempat solat Ied.
13. Banyak membaca takbir (keras pada waktu Iedul Adha dan perlahan pada waktu Iedul Fitri). .
14. Melaksanakan Iedul Fitri agak siang dan solat Iedul Adha lebih pagi.
15. Mengerjakan 2 (dua) rakaat shalat Ied tanpa azan atau iqamat.
16. Adalah terlarang untuk mengerjakan solat nafil di (lapangan terbuka) baik sebelum atau pun setelah solat.
17. Mengerjakan 2 (dua) rakaat solat nafil setibanya di rumah.
18. Pada rakaat pertama solat Ied, Rasulullah صلى الله عليه وسلم membaca surah al-A’laa (surah ke-87) dan pada rakaat ke dua surah al-Ghaasyiyah (surah ke-88).
Catatan: Surah-surah ini sebaiknya tidak dianggap sebagai wajib. Surah lain juga boleh dibaca.
19. Apabila Rasulullah صلى الله عليه وسلم telah selesai mengerjakan solat Ied, beliau berdiri menghadap orang-orang yang duduk di shaf-shaf untuk menyampaikan khutbah, memberi mereka pengajaran, dan memerintahkan mereka (untuk melakukan kebaikan). Jika baginda صلى الله عليه وسلم bermaksud mengirim suatu pasukan, atau menyampaikan perintah-perintah khusus, maka dilakukannya pada waktu itu.
20. Khutbah disampaikan setelah solat Ied.
21. Pada waktu menyampaikan kedua khutbah Ied, Rasulullah صلى الله عليه وسلم sering kali membaca takbir.
22. Kedua khutbah Ied adalah sunnah, tetapi mendengarkannya adalah wajib. Diharamkan untuk berjalan-jalan, berbicara atau bahkan mengerjakan solat ketika khutbah sedang berlangsung.
23. Tidak dibenarkan dan benar-benar bukan sunnah dari Nabi صلى الله عليه وسلم untuk berjabat tangan atau berpelukan (membuat mu’anaqah) setelah solat Ied. Akan tetapi, menemui mereka yang telah datang dari jauh dengan berjabat tangan atau berpelukan dengan mereka sebagaimana kita bertemu adalah diperbolehkan.
24. Saling memberi salam pada hari raya Ied dengan kata-kata:
عـِــيْدً مـُــبـَــارَكٌ (led Mubarak) adalah diperbolehkan, tetapi sebaiknya tidak dilakukan sebagai ritual suatu tata cara agama juga tidak dengan ketaatan yang keras.

Rujukan:
Mufti E.M.H. Salejee (Terjemahan: Ahliyyah Tubagus Muhammad Yusuf). 2008. Sunnah 24 Jam Sehari Bersama Rasulullah saw. Bandung, Indonesia: PUSTAKA RAMADHAN

LAILATUL QADR Dan Hari Raya, MasyaAllah! Kalaulah Kita Memahami…

Lailatul Qadr - Hadith 3
Lailatul Qadr - Hadith 3


3. Daripada Hazrat Anas رضي الله عنه beliau berkata bahawa Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda “Apabila tiba Lailatul-Qadr, turunlah Jibrail عليه السلام bersama sekumpulan para malaikat

memohon rahmat ke atas setiap hamba yang sedang berdiri atau duduk mengingati Allah سبحانه وتعالى

dan apabila tiba Hari Raya mereka, iaitu Hari Raya Fitrah, maka Allah سبحانه وتعالى akan membangga-banggakan mereka kepada para malaikatNya.

Dia berfirman “Wahai malaikatKu! Apakah balasan seorang pekerja yang telah menyempurnakan kerjanya?” Mereka berkata “Wahai Tuhanku, balasannya ialah disempurnakan ganjarannya.”

Allah سبحانه وتعالى berkata lagi “Wahai malaikatKu, hamba-hambaKu lelaki dan perempuan yang telah menyempurnakan fardhuKu ke atas mereka,

kemudian mereka keluar sambil melaungkan doa — Demi kemuliaan dan kehebatanKu, kemurahan dan ketinggianKu dan demi kedudukanKu pasti aku menerima doa-doa mereka.

Kemudian Allah سبحانه وتعالى berfirman (kepada hamba-hamba itu) – penterjemah. “Pulanglah kamu, sesungguhnya Aku telah mengampunkan kamu dan telah Kutukarkan segala keburukan kamu kepada kebaikan.”

Nabi صلى الله عليه وسلم bersabda, “Lalu mereka pun pulang dalam keadaan telah terampun.”

(Hadith riwayat al-Baihaqi dalam Syu’abul Iman sebagaimana dalam al-Misykah)

Sumber: Shaikhul Hadith Hazrat Maulana Muhammad Zakariyya rah. (Terjemahan Ustaz Muhammad Razif bin ‘Abd. Wahab). 1999. FADHILAT RAMADHAN. Kuala Lumpur: Era Ilmu Sdn. Bhd. m.s 69

Scroll to Top