sunnah

علامات الساعة Hadith Akhir Zaman: 1. Takwa Dan Perpaduan Asas Keselamatan Pada Akhir Zaman

1. Takwa Dan Perpaduan Asas Keselamatan Pada Akhir Zaman

Taqwa dan perpaduan asas keselamatan pada akhir zaman
Hadith Akhir Zaman: Hadith 1

Ertinya:
Daripada Abi Najih al-`Irbadh bin Sariah رضي الله عنه berkata: “Rasulullah صلى الله عليه وسلم telah menasihati kami dengan suatu nasihat yang menggeletarkan hati kami dan menitiskan air mata kami ketika mendengarnya.

Lalu kami berkata, “Ya Rasulullah صلى الله عليه وسلم, seolah-olahnya ini adalah nasihat yang terakhir sekali maka berikanlah pesanan kepada kami.”

Baginda bersabda, “Aku mewasiatkan kamu supaya sentiasa bertakwa kepada Allah dan mendengar serta taat kepada pemimpin sekalipun yang memimpin kamu itu hanya seorang hamba. Sesungguhnya sesiapa yang panjang umurnya di kalangan kamu pasti dia akan melihat perselisihan yang banyak.

Maka hendaklah kamu berpegang teguh dengan sunnahku dan sunnah para khulafa’ al-Rashidin al-Mahdiyyin (khalifah-khalifah yang mengetahui kebenaran dan mendapat pimpinan ke jalan yang benar).

Gigitlah sunnah-sunnah itu dengan gigi geraham dan jauhilah perkara yang baharu (bid’ah) yang diada-adakan, kerana sesungguhnya tiap-tiap bid’ah itu adalah sesat.”

(Hadis riwayat Abu Daud dan At-Tirmizi)

Keterangan:
Hadis di atas mengandungi pesanan-pesanan yang sangat berharga daripada Rasulullah صلى الله عليه وسلم kepada umatnya. Terutamanya apabila mereka berhadapan dengan zaman yang penuh dengan kacau bilau dan perselisihan, iaitulah seperti zaman yang sedang kita hadapi sekarang ini. Oleh kerana itu, sesiapa yang mahu selamat, maka hendaklah dia mengikuti tunjuk ajar yang telah disabdakan oleh Rasulullah صلى الله عليه وسلم dalam hadis ini:

1. Hendaklah dia istiqamah bertakwa kepada Allah dalam keadaan apa jua dengan mengerjakan segala perintah Allah dan menjauhi segala larangannya.

2. Mentaati perintah pihak yang menguruskan hal ehwal kaum muslimin walaupun seandainya mereka terdiri daripada golongan hamba selagi mereka berpegang dengan al-Qur’an dan sunnah Nabi صلى الله عليه وسلم dan sunnah-sunnah khulafa’ al-Rashidin. Patuh kepada penguasa yang mempunyai sifat-sifat ini bererti patuh kepada al-Qur’an dan hadis Nabi صلى الله عليه وسلم.

3. Berpegang teguh kepada sunnah Nabi صلى الله عليه وسلم dan sunnah para khulafa’ al-Rashidin al-Mahdiyyin (Abu Bakar, Umar, Uthman dan Ali رضي الله عنهم) kerana mereka telah mendapat petunjuk daripada Allah سبحانه وتعالى iaitu berpegang kepada fahaman dan amalan Ahli Sunnah wal-Jamaah yang mendapat jaminan selamat daripada api neraka dan bertuah mendapat syurga pada hari kiamat nanti.

4. Menjauhi perkara-perkara bid’ah dholalah iaitu apa jua fahaman dan amalan yang ditambahkan kepada Agama Islam yang sempurna ini, sedangkan tiada dalil atau asal dan contoh daripada agama. Sekiranya ada asal atau dalil, maka tidaklah perkara-perkara yang baharu itu dikatakan bid’ah menurut pengertian syara’ (bukan bid’ah dholalah) tetapi hanya dinamakan bid’ah menurut pengertian lughah atau bahasa sahaja (bid’ah hasanah).

"Kitab hadis akhir zaman"
Rujukan:
ابو على البنجري الندوي (احمد فهمى زمزم). ١٩٩٩.امڤت ڤولوه حديث تنتڠ ڤريستيوا أخير زمان. قدح دارالأمان: الخزانة البنجرية. موك سورة: 12 – 14

Kitab ‘EDISI ISTIMEWA 40 HADIS PERISTIWA AKHIR ZAMAN’ boleh didapati secara online melaui link ini: Klik sini

Nota:
Mykrk telah memperolehi ijazat daripada anak murid Tuan Guru Ahmad Fahmi Zamzam untuk menggunakan isi kandungan kitab ini di dalam blog ArabMykrk.com. Semoga Allah merahmati dan memberkati beliau serta seluruh keturunannya di dunia dan akhirat. InsyaAllah.

Sunah-sunah Idul Adha dan Idul Fitri

1. Bangun tidur lebih awal dari biasanya.
2. Mengosok gigi (bersiwak).
3. Mandi.
4. Berpakaian yang baik secara Islam.
Memakai pakaian yang terbaik yang kita miliki (tidak perlu baru). Harus diperhatikan bahwa kita tidak berhutang atau melampaui batas-batas kesederhanaan sesuai ajaran agama Islam dalam hal berpakaian.
6. Memakai wangi-wangian.
7. Mengerjakan solat Ied di (lapangan terbuka).
8. Menghindari makan sebelum shalat Iedul Adha dan makan kurma (atau apa pun yang manis) dengan hitungan ganjil sebelum shalat ledul Fitri.
9. Berangkat ke tempat solat seawal mungkin.
10. Berjalan kaki ke tempat solat Ied (jika letaknya pada jarak yang dapat ditempuh dengan berjalan kaki).
11. Membaca takbir dengan suara keras sepanjang perjalanan menuju tempat solat Iedul Adha, dan dengan suara perlahan-lahan ketika menuju tempat solat Iedul Fitri. .
12. Mempergunakan jalan yang berbeda ketika berangkat dan kembali dari tempat solat Ied.
13. Banyak membaca takbir (keras pada waktu Iedul Adha dan perlahan pada waktu Iedul Fitri). .
14. Melaksanakan Iedul Fitri agak siang dan solat Iedul Adha lebih pagi.
15. Mengerjakan 2 (dua) rakaat shalat Ied tanpa azan atau iqamat.
16. Adalah terlarang untuk mengerjakan solat nafil di (lapangan terbuka) baik sebelum atau pun setelah solat.
17. Mengerjakan 2 (dua) rakaat solat nafil setibanya di rumah.
18. Pada rakaat pertama solat Ied, Rasulullah صلى الله عليه وسلم membaca surah al-A’laa (surah ke-87) dan pada rakaat ke dua surah al-Ghaasyiyah (surah ke-88).
Catatan: Surah-surah ini sebaiknya tidak dianggap sebagai wajib. Surah lain juga boleh dibaca.
19. Apabila Rasulullah صلى الله عليه وسلم telah selesai mengerjakan solat Ied, beliau berdiri menghadap orang-orang yang duduk di shaf-shaf untuk menyampaikan khutbah, memberi mereka pengajaran, dan memerintahkan mereka (untuk melakukan kebaikan). Jika baginda صلى الله عليه وسلم bermaksud mengirim suatu pasukan, atau menyampaikan perintah-perintah khusus, maka dilakukannya pada waktu itu.
20. Khutbah disampaikan setelah solat Ied.
21. Pada waktu menyampaikan kedua khutbah Ied, Rasulullah صلى الله عليه وسلم sering kali membaca takbir.
22. Kedua khutbah Ied adalah sunnah, tetapi mendengarkannya adalah wajib. Diharamkan untuk berjalan-jalan, berbicara atau bahkan mengerjakan solat ketika khutbah sedang berlangsung.
23. Tidak dibenarkan dan benar-benar bukan sunnah dari Nabi صلى الله عليه وسلم untuk berjabat tangan atau berpelukan (membuat mu’anaqah) setelah solat Ied. Akan tetapi, menemui mereka yang telah datang dari jauh dengan berjabat tangan atau berpelukan dengan mereka sebagaimana kita bertemu adalah diperbolehkan.
24. Saling memberi salam pada hari raya Ied dengan kata-kata:
عـِــيْدً مـُــبـَــارَكٌ (led Mubarak) adalah diperbolehkan, tetapi sebaiknya tidak dilakukan sebagai ritual suatu tata cara agama juga tidak dengan ketaatan yang keras.

Rujukan:
Mufti E.M.H. Salejee (Terjemahan: Ahliyyah Tubagus Muhammad Yusuf). 2008. Sunnah 24 Jam Sehari Bersama Rasulullah saw. Bandung, Indonesia: PUSTAKA RAMADHAN

Scroll to Top